Mengenal dan Tips Berinvestasi di Reksadana

Pera modern seperti sekarang, minat masyarakat pada dunia investasi semakin meningkat seiring dengan perkembangan teknologi komunikasi dan informasi yang sangat pesat. Investasi menjadi salah satu cara untuk mengelola keuangan dengan menaruh aset atau modal pada produk keuangan tertentu dan mengharapkan imbal hasil di kemudian hari. Investasi reksadana jadi salah satu produk yang jadi perbincangan hangat di masyarakat belakangan ini. 

Bagi kamu yang sudah sadar akan pentingnya keuangan untuk masa depan, mungkin sudah sering mendengar kata investasi reksa dana, atau bahkan sudah menggunakannya? Tapi untuk yang belum tahu, investasi reksa dana mungkin masih sering dianggap sulit dan membingungkan untuk dilakukan. Oleh karena itu, yuk kita mengenal investasi reksadana lebih dekat, agar kamu tidak bingung dengan investasi reksadana.


Mengenal Investasi Reksadana
Mengenal Investasi Reksadana


Apa itu Reksadana?

Reksadana memiliki 2 arti yaitu “reksa” yang berarti jaga atau pelihara dan “dana” berarti uang. Reksadana adalah alternatif investasi bagi investor, terutama bagi investor kecil dan mereka yang memiliki lebih sedikit waktu dan keterampilan untuk menghitung risiko investasi mereka. Reksa Dana dirancang sebagai alat untuk mengumpulkan dana dari publik yang memiliki modal, akan berinvestasi, tetapi hanya memiliki waktu dan pengetahuan yang terbatas.

Sedikit flashback, reksadana mulai dikenal di indonesia sejak 1995 dan berkembang pesat mulai 1996. Sebagai sarana investasi, reksadana diharapkan akan memudahkan masyarakat luas dalam berinvestasi di pasar modal.

Perkembangan produk reksadana di indonesia relatif pesat. Berdasarkan catatan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), sepanjang tahun 2018 nilai dana kelolaan industri reksadana meningkat 50,31 triliun atau 11,01 persen year on year (YoY), dari posisi Desember 2017 sebesar Rp456,96 triliun, menjadi Rp507,26 triliun di Desember 2018.

Pesatnya perkembangan industri reksadana, tampaknya tak lepas dari karakteristik produk ini yang memang unik dan sangat cocok bagi para investor yang memiliki banyak keterbatasan, seperti waktu terbatas, dana terbatas, informasi terbatas, dan pengetahuan investasi yang terbatas.

Bagaimana transaksi di Reksadana?

Reksadana sebagai salah satu investasi yang terbilang cukup mudah untuk dilakukan, sudah banyak yang memiliki izin sebagai penjual Reksadana. Sehingga jika Anda ingin melakukan investasi Reksadana dapat menggunakan bank yang Anda percaya. Sebelum melakukan investasi tidak ada salahnya jika Anda memahami terlebih dahulu cara kerja dari investasi Reksadana.

  1. Manajer investasi akan mengumpulkan dana dari para nasabahnya.
  2. Dana yang sudah dikumpulkan akan diinvestasikan ke sejumlah instrumen investasi yang sudah disepakati sebelumnya dengan para nasabah.
  3. Nasabah menerima informasi dari Manajer investasi terkait dana yang sudah diinvestasikan secara berkala. Informasi yag diberikan seputar kinerja produk, komposisi aset dan portofolio efek.
  4. Manajer investasi akan memotong biaya operasional berupa expense ratio yang akan dibebankan kepada nasabah.

Memilih reksadana yang tepat

Langkah-Langkah Investasi Reksadana

Tahap pertama yang harus Anda siapkan adalah menentukan tujuan dari investasi yang akan Anda lakukan. Apakah investasi Anda digunakan sebagai biaya sekolah anak, dana pensiun, rumah masa depan, atau yang lainnya? Tujuan investasi Anda ini akan berhubungan dengan jenis reksadana dan jangka waktu investasinya.

Oleh karena itu, Anda harus memiliki tujuan yang jelas. Selain tujuan, Anda juga harus memahami profil risiko Anda. Reksadana bukanlah jenis investasi yang aman tanpa risiko. Investasi inijuga memiliki peluang risiko seperti keuntungan yang tidak pasti yang akan berakibat turunnya nilai investasi. Selanjutnya, kenali tempat membelinya. Untuk membeli reksadana, Anda dapat langsung membeli di lembaga yang mengelola dan menerbitkan produk yaitu manajer investasi.

Berikut beberapa Langkah cara membeli reksadana yang disadur dari web resmi OJK

  • Pembelian Reksadana dapat dilakukan secara langsung melalui perusahaan Manajer Investasi yang menerbitkan dan mengelola Reksadana atau bisa melalui Bank yang bertindak sebagai Agen Penjual Efek Reksa Dana (APERD).
  • Dalam membeli Reksadana, persyaratan awal calon investor adalah harus memiliki kartu identitas (KTP/SIM) dan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), agar dapat membuka rekening sebelum membeli Reksadana. Selain itu, investor juga wajib melakukan proses KYC (Know your customer) dan investor diwajibkan untuk melakukan pertemuan dengan pihak Manajer Investasi atau APERD (Agen Penjual Efek Reksa Dana) minimal 1 kali. 

Written by: Budianto
Biologi Online, Updated at: 05.36

Ditulis Oleh : Budhii Yanto ~ Budhii Weblog

Budianto Anda sedang membaca artikel berjudul Mengenal dan Tips Berinvestasi di Reksadana yang ditulis oleh Pengertian ILMU yang berisi tentang : Dan Maaf, Anda tidak diperbolehkan mengcopy paste artikel ini.

Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Pengertian ILMU

0 komentar:

Posting Komentar

Back to top